Breaking News

Hamas Bebaskan Sandera Perempuan dan Anak-anak Israel


Hamas membagikan rekaman yang menunjukkan pembebasan wanita dan anak-anak Israel. Rekaman yang disiarkan oleh Al Jazeera konon menunjukkan seorang wanita dan anak-anaknya dibebaskan oleh anggota Brigade Al-Qassam di dekat perbatasan dengan Israel.

Brigade Izz al-Din al-Qassam milik Hamas menerbitkan rekaman pada Rabu 11 Oktober 2023 yang konon menunjukkan beberapa anggota mereka melepaskan seorang wanita Israel dan anak-anaknya. Menurut Brigade Al-Qassam, mereka ditahan selama pertempuran dengan pemukiman komunal Israel di dekatnya.

Rekaman yang ditayangkan oleh Al Jazeera Arab tersebut menunjukkan anggota Qassam melepaskan seorang wanita yang kemudian berjalan menuju seorang anak yang kemudian dipeluknya, dan meninggalkan area tersebut.

“Kemudian, anak dan wanita tersebut, yang menggendong anak lain, kemungkinan balita, terus berjalan ke arah yang berlawanan,” menurut Al Jazeera.

Al Jazeera mengatakan bahwa rekaman tersebut diambil di pemukiman komunal Kibbutz Holit, yang terletak sekitar lima kilometer dari perbatasan yang memisahkan Gaza dan Israel.

Middle East Eye tidak dapat memverifikasi secara independen keakuratan video tersebut, klaimnya, atau kapan video tersebut diambil.

Pada Rabu, seorang pejabat senior Turki yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa mereka sedang berupaya melakukan upaya regional untuk merundingkan pembebasan warga sipil Israel.

“Qatar telah melakukan upaya mediasi untuk pembebasan tawanan yang ditahan,” menurut laporan tersebut.

Hamas mengatakan, pihaknya sedang mempersiapkan pertempuran panjang dengan Israel, dan awal pekan ini mengancam akan membunuh tawanan jika penembakan Israel terhadap infrastruktur sipil tanpa peringatan tidak berhenti.

Diperkirakan ada 150 warga Israel yang ditawan oleh Hamas, termasuk sejumlah warga negara ganda yang berasal dari negara lain. AS mengatakan bahwa jumlah tawanan Amerika ‘sangat kecil’.

Hamas telah menyatakan bahwa mereka akan melepaskan tawanannya jika Israel melepaskan ribuan warga Palestina yang saat ini ditahan di Israel.

Ada sekitar 5.200 tahanan politik Palestina di penjara-penjara Israel, menurut kelompok hak asasi manusia Addameer. Seperempat dari mereka ditahan tanpa dakwaan atau diadili dalam praktik kontroversial yang dikenal sebagai “penahanan administratif”.

Mohammed Deif, pemimpin sayap militer Hamas menyatakan, serangan kelompok bersenjata yang dimulai pada Sabtu terjadi sebagian karena Israel baru-baru ini menolak untuk berpartisipasi dalam perjanjian “pertukaran tahanan kemanusiaan”.

“Ratusan tahanan kami telah menghabiskan 20 tahun atau lebih dalam kegelapan sel penjara. Dan puluhan saudara dan saudari kami di penjara telah kelelahan karena kanker dan penyakit, dan banyak yang meninggal akibat kelalaian medis dan tindakan pembunuhan yang direncanakan," kata Deif.

Warga Israel yang ditangkap telah menjadi alat penting bagi warga Palestina untuk memfasilitasi pembebasan tahanan Palestina di penjara-penjara Israel sebagai bagian dari kesepakatan pertukaran tahanan.

Salah satu pertukaran tahanan yang paling terkenal adalah yang terjadi pada Gilad Shalit, seorang tentara Israel yang ditangkap oleh Hamas pada tahun 2006. Dia ditahan selama lebih dari lima tahun sebelum dibebaskan dalam pertukaran tahanan pada 2011 dengan imbalan lebih dari 1.000 warga Palestina yang ditahan di Israel.

Tidak jelas berapa banyak warga Israel yang akan ditangkap pada akhir kampanye ini. Namun tergantung pada jumlahnya, hal ini dapat mengarah pada pertukaran tahanan yang jauh lebih besar daripada pertukaran tahanan sebelumnya.

Sumber: metrotvnews
Foto: Sandera Israel yang dibebaskan oleh Hamas. Foto: Al Jazeera
Hamas Bebaskan Sandera Perempuan dan Anak-anak Israel Hamas Bebaskan Sandera Perempuan dan Anak-anak Israel Reviewed by Admin Kab. Semarang on Rating: 5

Tidak ada komentar