Breaking News

Selain Pelajar, Lansia di Bone Sulsel Juga Meninggal Usai Divaksin


Kasus kematian usai divaksin di Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan, sebanyak dua orang. Selain Nur Widya, seorang pelajar, juga Selleng (80), seorang lansia warga Kecamatan Bengo, Kabupaten Bone meninggal usai divaksin.

Kabarnya, Seleng mendapat suntikan vaksin pada Kamis 23 Desember 2021 lalu. Sejak saat itu, kondisi kesehatan terus menurun. Hingga pada Sabtu 25 Desember 2021 pagi, dia meninggal dunia. Sedangkan Andi Nur Widya meninggal dunia, setelah mendapatkan vaksin kedua di sekolahnya.

Kepala Dinas Kesehatan Sulawesi Selatan, Arman Bausat, membenarkan adanya dua warga di Kabupaten Bone meninggal dunia setelah menerima suntikan vaksin Covid-19.

“Iya, itu memang benar, satu anak-anak dan satu orang tua. Kita masih investigasi penyebabnya apakah betul karena itu, nanti saya lapor itu ya. Dari informasi, ini kan masih laporan dan informasinya sepihak,” kata Arman, yang dikutip keterangannya, Selasa, 28 Desember 2021.

Arman mengungkapkan, jika Andi Nur Widya mempunyai riwayat penyakit jantung. Sedangkan Seleng mempunyai riwayat penyakit hipertensi.

“Kita coba investigasi dulu, jadi ada kondisi yang tidak bisa diterangkan. Ada Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI), itu artinya dari seratus juta penduduk indonesia tidak semua rusak,” jelasnya.

Arman berharap, dengan adanya kejadian orang meninggal setelah vaksinasi tidak tersebar hoaks. Sehingga dengan kasus ini menghilangkan manfaat vaksinasi, tidak boleh satu atau dua kasus merusak yang lainnya.

“Kita antisipasi, jangan sampai kasus ini menghilangkan manfaat vaksinasi. Ya, tidak boleh itu satu menghilangkan manfaatnya,” kata dia. [viva]

Foto: Vaksinasi terhadap lansia (ilustrasi). Sumber : VIVA/ Andrew Tito
Selain Pelajar, Lansia di Bone Sulsel Juga Meninggal Usai Divaksin Selain Pelajar, Lansia di Bone Sulsel Juga Meninggal Usai Divaksin Reviewed by Komando Bhayangkara on Rating: 5

Tidak ada komentar