Breaking News

Jika Tak Terima Ditahan, Polri Persilahkan Ferdinand Hutahean Ajukan Gugatan Praperadilan


Bareskrim Mabes Polri mempersilahkan kepada Ferdinand Hutahean melakukan gugatan praperadilan jika merasa penetapan tersangka dan penahannya tidak tepat.

Karo Penmas Humas Polri, Brigjen Ahmad Ramadhan mengatakan bahwa langkah hukum gugatan praperadilan merupakan hak tersangka. Pihaknya tidak keberatan jika nantinya Ferdinand melalui kuasa hukumnya melayangkan gugatan praperadilan.

"Itu hak dari tersangka dan kuasa hukumnya, silahkan. Memang itu silahkan jalur yang ditempuh," demikian kata ramadhan, Senin malam (10/1).

Ferdinand awalnya hanya mau diperiksa sebagai saksi. Saat diperiksa sebagai tersangka ia menolak.

Bahkan saat akan ditahan bekas Politisi Demokrat itu pura-pura sakit hingga pingsan.

Meski demikian tim kesehatan Polri melakukan pemeriksaan dan hasilnya dinyatakan layak untuk ditahan.

Ferdinand dijerat dengan Pasal 14 ayat 1 dan 2 peraturan hukum pidana UU 1/1946 kemudian, Pasal 45 ayat (2) jo pasal 28 ayat (2) UU ITE dengan ancaman hukuman 10 tahun penjara. [rmol]

Foto: Karo Penmas Mabes Polri, Brigjen Ahmad Ramadhan saat jawab pertanyaan terkait Ferdinand Hutahean, Senin malam (10/1)/RMOL
Jika Tak Terima Ditahan, Polri Persilahkan Ferdinand Hutahean Ajukan Gugatan Praperadilan Jika Tak Terima Ditahan, Polri Persilahkan Ferdinand Hutahean Ajukan Gugatan Praperadilan Reviewed by Komando Bhayangkara on Rating: 5

Tidak ada komentar